Saturday, June 2, 2012

Ibu...aku Rindu kamu



Matanya kelihatan mulai cekung, Namun bola matanya sangat meneduhkan,aku yakin siapapun pasti merasa nyaman di sampingnya, pipinya juga sudah mulai mengendur dimakan usia. Bagiku matanya menunjukkan ketegarannya selama ini, walaupun terkadang aku mendapati bola mata itu kosong, terkadang terlihat berkaca-kaca mungkin karena derita yang dialaminya cukup lama sehingga dia terlihat lebih tua dari umurnya
.Wanita itu adalah ibuku. Ibu yang selalu sabar menerima kehidupannya, ibu yang selalu membuatku tenang kala kuresah, ibu yang selalu memberikanku pelajaran berharga walaupun dia tak pernah menginjak bangku universitas. Dialah ibuku yang berpuluh tahun ditinggalkan ayah untuk wanita lain. Dialah ibuku yang bertahun-tahun menjadi tukang gosok dan mencuci pakaian orang juga penjual gorengan untuk membiayai hidup kami dan biaya sekolahku.
  Namun kebanyakan anak korban perceraian trauma dengan perceraian orangtuanya dan pasti akan membekas di sudut hatinya yang paling dalam.Sepertinya sudah menjadi cerita lama saat seorang laki-laki jatuh cinta pada wanita lain,maka tanggung jawabnya pada anak dan istri sirna sudah dari benaknya. Ingin sekali aku menanyakan tentang perasaan wanita lain itu jika dia berada di posisi ibuku, Ingin sekali aku bertanya pada ayah apa yang dia harapkan pada wanita lain itu? namun sekarang aku telah membuang jauh-jauh semua pertanyaan itu dan memilih diam hanya untuk membuat ibu lebih ikhlas dengan kepergian ayah.
 Ibu...aku  sangat bersyukur bahwa Tuhan telah membuat aku dapat melihat dengan sejelasnya, betapa bernilai dan berharganya kasih sayang yang penuh pengorbanan dari seorang Mu. Dunia ini memiliki banyak keajaiban, segala ciptaan Tuhan yang begitu agung, tetapi tak satu pun yang dapat menandingi keindahan tangan Ibu.
 Saat itu meski kau sedang sakit namun di matamu sedikitpun tak terlihat betapa kau menahan pilu juga sakit yang kau alami, Ibu kau tampak lebih cantik dan semangat padahal yang maha kuasa telah bersiap menjemputmu, kala itu kau bagai tidur pulas dan sedikit tersenyum, tapi kau telah pergi meninggalkan kami tuk selamanya.
Ibu hanya jasadmu saja yang pergi meninggalkan kami, tapi rasa cinta juga dekapan hangat itu tak pernah hilang dari ingatanku, juga kasih sayangmu tetap ada di hatiku.Meski tak akan punah kisah antara namun kata rindu yang menggiringi sunyi
setidaknya memberiku kedamaian.
 Benar-benar sedih  apalagi kalau habis mimpi ketemu almarhumah, duh rasanya kangen banget. Kangen senyumnya,bercandanya, apalagi marahnya itu yang paling dikangenin. Almarhumah juga sayang banget sama suamiku.
 Ibu bukan orang yang rela melihat anaknya sedih. Ibu bukan orang yang tega menukar kebahagiaan anaknya demi kepentingan pribadinya. Ibu selalu merestui semua yang dilakukan anak-anaknya selama semuanya itu baik dan tidak bertentangan dengan ajaran agama.

5 comments:

  1. Artikel yang sangat baguss, berbobot dan signifikan nih,,, salam kenal aja, semoga artikelnya bermanfaat,,,aminnn,,,

    ReplyDelete
  2. Kunci keberhasilan adalah menanamkan kebiasaan sepanjang hidup Anda untuk melakukan hal - hal yang Anda takuti.
    tetap semangat tinggi untuk jalani hari ini ya gan ! ditunggu kunjungannya :D

    ReplyDelete
  3. Kunjungan blogwalking.
    Sukses selalu..
    kembali tak lupa mengundang juga rekan blogger
    Kumpul di Lounge Event Blogger "Tempat Makan Favorit"

    Salam Bahagia

    ReplyDelete
  4. to all makasih atas attensinya salam kenal dan sukses selalu

    ReplyDelete
  5. Kunjungan perdana sob....
    Setelah baca semua....aq terharu jadi inget ma ibu yg jauh disana.
    nice posting...happy blogging sob
    slm knl,slm silahturrahmi....
    salam blogger

    ReplyDelete